ngodod

Ngucel

Posted on: 25 Agustus 2008

Kurang lebih satu setengah tahun terakhir ini aku belajar untuk berpenampilan lebih stylish. Dengan kaos oblong dan celana jeans dan sepatu sneakers. Kalau tohpun harus berkemeja, tetap memakai celana jeans dan ber-sneakers. Gaul ala anak muda sekarang lah.

Namun entah, beberapa minggu terakhir aku kangen banget dengan penampilan lamaku, ngucel. Berpakaian serampangan tanpa mikirin style. Pakai sepatu ato sandal sekenanya. Prinsipnya, yang penting pake pakaian aja. Gak peduli tuh pakaian bikin penampilan tambah rungsep ato nggak, gak ambil pusing. Serasa lebih bebas aja. Nggak diatur tetek bengek ini-itu.

Meskipun tetep, kalo pas ngantor, aku berusaha masih rapi. Meskipun kata si big boss, aku makin hari kok makin gak stylish seperti dulu. Aku yakin, status jomblo yang kembali aku sandang menjadi salah satu pemicunya. Gak ada lagi yang cerewet soal penampilanku.

Aku pikir, cukuplah sudah aku tahu bagaimana cara berpenampilan yang stylish. Sudah tau bagaimana mencocokkan antara atasan dengan bawahan, bahkan sampai milih kaos kaki dan sepatu segala. Sekarang, waktunya aku kembali seperti dulu. Ngucel… Kekekekeke… Persetan dengan lipstik bernama penampilan itu. Casing itu menipu!!!

19 Tanggapan to "Ngucel"

hmm jadi klu jomblo trus nda merhatiin penampilan gituh?aduuch ya nda harus gituh mas,nda salah juga kok klu tampil stylis,kan bagus juga,ngucel klu pas dirumah sajah heheh..

Jangan..ntar gantengnya ilang, Om..😦

jajal pake jas om…mesti lak lucu tenan..:)

ya setidaknya rapi deh..rapi dan wangi

casing menipu, yang penting sinyalnya ya mas? hahaha

masih nyari-nyari “jati diri” rupanya hi hi hi

soal jodoh ndak usah jadikan alasan penampilan..

kalo emang kumuh ada yang mau… kan lebih siip.

kalo aku stylish kalo kerja, dan kumuh kalo di rumah.

kalo merasa nyaman tampil apa adanya, ya ngga papa juga kali mas. tapi kalo harus ketemu orang ‘penting’ ato klien mungkin harus disesuaikan.🙂

hihihi… hidup ngucel !!!😀

kan memanjakan mata yang ngeliat Mas itu ibadah loooh😆

untuk berpenampilan ngucel gak perlu belajar, tapi untuk stylish harus belajar keras. Ini bagi yang sudah terbiasa ngelemprot.

selamat bergaya mas, hehehe… jangan lupa puasa yak!:mrgreen:

sepakat,, dimana – mana emang lebih enak ngucel.. apalagi kalo lagi jomblo😀

Allah itu indah dan menyukai keindahan….mas.

Sing penting mandi dan sisiran, jangan lupa deodoran kiri kanan.

cen kucel kok dod koe ki.. sing penting iku ati ne dod.. ati mu kan apik.. ya to.. hehehe

Padahal aku juga diwanti-wanti ibuku, disuruh berpakaian yang rapi. Tapi tetep aja ngucel😀

Sayah malah udah memasuki taon ketiga tampil ala preman. Selama 10 taon sebelomnya sayah tiyap hari make pantalon wool klimis, hem lengan panjang berdasi kalo perlu make jas dan sepatu kinclong, parfum semriwink….

Sekarang sayah cuman nge jins dan Polo T’Shirt, sepatu mocassino, ndak jarang banget make parfum….

***alesan ding, aselinya segh jadi gembel….*** 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Cahandong

Ternyata Anda…

IP

Gudang Dobosan

Ubuntu User

The Ubuntu Counter Project - user number # 24048

@ngododp

Kerjo Nganggo Pit

RSS Official Muhammadiyah Website

  • IMM Maksimalkan Peran dalam Bidang Politik dan Sosial Masyarakat
    MUHAMMADIYAH.OR.ID, YOGYAKARTA – Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (DPP IMM) menegaskan gerakannya untuk menuju Indonesia Berdaulat melalui kiprahnya di berbagai bidang. Dalam hal ini bidang Riset, Pengembangan dan Keilmuan (RPK) DPP IMM menunujukkan keseriusannya dengan mengadakan workshop dengan tema “Reaktualisasi Ilmu Pengetahuan Untuk I […]
  • Busyro : Melawan Korupsi Tidak Perlu Menunggu Hari Anti Korupsi
    MUHAMMADIYAH.OR.ID, YOGYAKARTA – Disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ketika menutup Tanwir Pemuda Muhammadiyah di Tangerang berapa waktu yang lalu bahwa salah satu hal yang menyebabkan Indonesia kalah dalam daya saing dengan bangsa lain yaitu tingginya angka korupsi di Indonesia. Menyikapi pernyataan Presiden Jokowi tersebut, Busyro Muqoddas Ketua Pimp […]
  • Tanpa judul

Blog Stats

  • 45,807 hits
%d blogger menyukai ini: