ngodod

Kisah Kasih di Kampus

Posted on: 12 Juli 2008

nulis dan nulis

Sebenernya, mantan kampus saya itu kurang keren. Dulu pas saya masih berstatus mahasiswa di sana, kampus saya itu hanya punya satu ruangan yang status legalnya memang benar-benar dimiliki oleh kampus saya. Ruangan itu dinamai Ruangan I. Sebenarnya juga, ndak jelas juga penamaan itu ruangan. Kadang disebut ruangan i, kadang disebut ruangan satu. Sebuah ruangan gede yang multiguna, berbentuk auditorium, tempat dilaksanakan kuliah bersama, yudisium, seminar, sampe pertandingan bulu tangkis memperingati tujuh belasan juga diadakan di sana.

Tapi untungnya karena kampus saya itu baik, berisi orang-orang dengan integritas tinggi semacam saya, maka universitas dengan baik hati meminjamkan kita sembilan ruangan Gedung Kuliah Umum yang bisa kami pake bareng dengan fakultas tetangga. Ruangannya rata-rata gede juga. Fakultas tetangga sering menggunakan ruangan ini untuk kuliah umum. Jujur, saya paling demen kalo pas kuliah di gedung ini. Lumayan, dapet pemandangan cewek-cewek fakultas tetangga yang modis-modis itu. Hehehehehe…

Perpustakaan kampus saya juga begitu-begitu aja. Koleksi bukunya terbatas. Cuman seribu sekian judul buku pas saya masih berstatus mahasiswa di sana. Kantin, jangan tanya, kami harus ngabur ke fakultas itu, fakultas ini, fakultas sono, serta fakultas situ kalo mau sekedar jajan dan kongko-kongko. Meskipun kami juga sangat beruntung, ada seorang penjual minuman ringan yang rela berjualan di parkiran kampus. Beliau sang penjual minuman ini mantab. Ndak hanya jual minuman dan rokok, tapi sekaligus merangkap intelejen yang siyap memberikan informasi apapun. Namun intelejen yang baik yang ndak pake menakut-nakuti apalagi mengata-ngatai orang “sontoloyo” seperti mereka itu. Siyap memeberikan informasi mulai dari mahasiswa Si A sedang ada dimana dan ngapain sampai gosip terbaru soal kebijakan kampus. Soal parkiran jangan tanya, pas saya masih semester satu, baru masuk kuliah dua minggu, udah ada tragedi mongtor ilang diparkiran. Soal dosen? Saya ndak mau bahas, nanti Mbak itu bisa marah-marah soalnya. Kekekekeke…

Sekarang saya baru sadar, ternyata semua keterbatasan itu, memang diciptakan untuk kami. Agar kelak kami jago misuh-misuh dan ngumpat-ngumpat seperti Mudawaly, ngegosip kayak Mas Kopdang dan Mas Selokan, juga bikin cerita seperti yang dilakukan Penunggang Bajaj dan Sang Awamjalan. Ah.., jadi kangen ma mereka semua…

[gambar diembat dari sini.]

11 Tanggapan to "Kisah Kasih di Kampus"

aku sering ke kampusmu bahkan 2 hari ini saya gak kekantor, saya di hukum!!

tapi koq aku gak pernah liat ruang I ya? yg mana ya?

itu…, utaranya musholla..

HeHeh! keciaan deh kampus kita and anak2nya. Well.. Terkadang kita memerlukan ‘kekacauan’ demi melahirkan sebuah bintang yang menari!🙂

emang kita bintang..? kita ini kutu busuk. kakakaka…

owwhh.. sekarang judulnya ganti ya, bukan kusah kasih di sekolah..🙂

waduh.., ini yang bener sebenrnya yang mana ya….

yo sing sabar, itu udah masa lalu memang lebih enak dikenang….

mantap…..

apane sing mantab..?

sweet and bad memory Dab…ruang I (satu) dan satu-satunya..produknya ya kayak kita-kita ini…

tapi bukan produk gagal kan….

wohh….
mana kisah kasihnya? ‘tak kita cerita romantis. ternyata berkasih2an dengan kampusnya? xixixixix

hehehe. lo kisah cinta di kampus ndak punya je…

menurut alfred kagolsky orang yang beruntung adalah orang yang bisa bersyukur:)

orang sabar disayang Tuhan, terlalu sabar ditindas orang. kakakaka…

Iya… aku heran lho…. masa se fakultas cuma satu ruang kuliah gitu.

Dulu aku sering loncat pagar dan ikut kuliah di kampusmu, sambil reunian sama temen smaku plus ngecengin anak hukum (aku lupa namanya).

Tahun 2000an sempet ada demo di kampusmu, minta tambahan gedung/ruang kuliah.

Btw, aku paling ndak suka kuliah di GKU… pernah kesasar masuk ruang yang salah soalnya.

aku juga ikutan tuh demo. payah tuh kampus, ruangan cuman sebiji doang.

kisah kasih di masjid kampus UGM lebih menarik, cak..

pernah itu gara2 ngajak tmen cewek, berjilbab, ditanya ama orang yg sok “islami”, udah nikah, belum?

lah??

emangnya kita mo “pacaran islami”? pacaran di mesjid? :p

aku mbiyen sering janjian ro cewek berjilbab nang masjid kampus UGM. kakakaka…

@zam, ditanya kaya gitu barusan ya? soale bbrp bulan yg lalu saya janjian dengan teman saya laki-laki untuk suatu keperluan terpaksa ngobrol di bangku di bawah pohon talok.. eh ada yg dateng lgsg bilang “dilarang berduaan disini..” jadi bengong dan bingung.. akhirnya saya menyelesaikan urusan dg tmnku itu sambil jalan menuju parkiran motor.. weleh2, ktnya tmnnya tmnku (bingung ga?) mmg “si mas” itu hobi negor org..
@Ngodod, GKU ki jamanku kuliah semester I, ga ada dosen di kelas, satu dosen untk bbrp kelas, didpn kelas ada TV gedhe. , pdhl mata kuliah matematika. Dulu kirain ga ketahuan klo keluar.. ternyata si bpk dosen tau juga klo ada yang keluar kelas…krn ada kamera pengintai hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Cahandong

Ternyata Anda…

IP

Gudang Dobosan

Ubuntu User

The Ubuntu Counter Project - user number # 24048

@ngododp

Kerjo Nganggo Pit

RSS Official Muhammadiyah Website

  • IMM Maksimalkan Peran dalam Bidang Politik dan Sosial Masyarakat
    MUHAMMADIYAH.OR.ID, YOGYAKARTA – Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (DPP IMM) menegaskan gerakannya untuk menuju Indonesia Berdaulat melalui kiprahnya di berbagai bidang. Dalam hal ini bidang Riset, Pengembangan dan Keilmuan (RPK) DPP IMM menunujukkan keseriusannya dengan mengadakan workshop dengan tema “Reaktualisasi Ilmu Pengetahuan Untuk I […]
  • Busyro : Melawan Korupsi Tidak Perlu Menunggu Hari Anti Korupsi
    MUHAMMADIYAH.OR.ID, YOGYAKARTA – Disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ketika menutup Tanwir Pemuda Muhammadiyah di Tangerang berapa waktu yang lalu bahwa salah satu hal yang menyebabkan Indonesia kalah dalam daya saing dengan bangsa lain yaitu tingginya angka korupsi di Indonesia. Menyikapi pernyataan Presiden Jokowi tersebut, Busyro Muqoddas Ketua Pimp […]
  • Tanpa judul

Blog Stats

  • 45,807 hits
%d blogger menyukai ini: